MERINDU BAGINDA NABI

Obral!
()

Rp48,000.00 Rp38,400.00


Back Cover

Kerinduan kepada Baginda Nabi, menyatu dengan kerinduan kepada abah dan umminya, serta teman-temannya, anak-anak yatim di Darus Sakinah sana.Diam-diam ia merasa iri dengan abahnya.

LIHAT VERSI E-BOOK

Kota Asal Pengiriman : Kota Jakarta Selatan

Description

Awan putih yang bergerombol itu seumpama kumpulan jutaan malaikat yang sedang berzikir dalam diam. Gadis berjilbab merah marun itu menyeka air matanya sambil memandang ke luar jendela pesawat yang dinaikinya. Ada kerinduan yang menggelegak dan membara dalam dadanya. Kerinduan kepada Baginda Nabi, menyatu dengan kerinduan kepada abah dan umminya, serta teman-temannya, anak-anak yatim di Darus Sakinah sana.

Diam-diam ia merasa iri dengan abahnya. Bagaimana abahnya bisa memiliki rasa rindu sedemikian dalam kepada Baginda Nabi Saw.. Ia berharap suatu saat juga memiliki rasa rindu seperti itu. Rasa rindu nan dahsyat yang hanya dikaruniakan oleh Allah kepada hamba-hamba terpilih.

Book Details

Weight 250 g
Dimensions 13.5 × 20.5 cm
Halaman

186

Tahun Terbit

2018

Author

Habiburrahman El-Shirazy

Publisher

Republika Penerbit

Reviews

14 reviews for MERINDU BAGINDA NABI

  1. Zulfadli

    Dahsyat dan menggetarkan..novel ini cocok untuk para pemuda menjadi millenial yg cuma sibuk memperbaiki citra di sosmed.

  2. guti.amedapazah

    Sangat banyak pelajaran yang bisa diambil dari kisah dalam buku ini, terutama bagi remaja yang sedang memperbaiki akhlak dan mengejar mimpinya

  3. ramdan abdul fattah

    Idola yang pantut untuk dijadikan idola yaitu rasulullah.. Salah satu pelajaran pelajaran yang diambil dari buku ini..

    Buku kang abik yang tipis ini mengajarkan bahwa mimpi itu harus di kejar dan berilah seseorang motivasi untuk mengejar mimpinya, salah satu contoh yang dilakukan tokoh ini dengan memberikan kaus dari univ yang di inginkan sahabat nya…

    buku ini cocok bagi kaum muda yang pada zaman ini kurang dalam akhlak …

  4. ratumadaniyyah

    Dengan bahasa yang ringan, Kang Abik mampu membuat pembacanya merasakan hal yang sama dengan Rifa. Kerinduan menggebu kepada manusia terbaik, Rasulullah SAW.

  5. Muhammad Fadli Syukur

    Buku ini sangat penuh inspirasi dan nasehat
    Kang Abik sangat sukses menceritakan tokoh utama yang menjadikan Baginda Nabi Muhammad SAW sebagai panutannya, mengambil teladan, adab, akhlak dan budi pekerti Baginda Nabi sehingga dapat mengejar kesuksesan dapat diterima dimanapun ia berada dan disenangi orang sekitarnya, sebab yang ia contoh adalah Baginda Nabi Muhammad SAW, Manusia yang penuh kelembutan, kelambutan itu bagaikan pedang cahaya yang dapat menembus hati-hati yang gelap, sehingga banyak faedah terhadap diri kita maupun orang lain ketika kita dapat meneladani Baginda Nabi, seperti yang tertuang dalam buku ini dan sungguh betapa beruntungnya kita yang merindukan Baginda Nabi Muhammad SAW orang yang lebih dulu merindui kita bahkan saat detik-detik wafatnya beliau lirih menyebut “Ummati… Ummati… Ummati…”

  6. ariefbenua

    Bersama novel ini kang Abik berusaha menanamkan kecintaan kita kepada baginda Rasul dengan cerita yang ringan tapi serat makna. Novel ini akan lebih indah ketika membaca di iringi dengan alunan murattal.

  7. Anggi Fitriani

    Bismillahirrahmanirrahim..
    Novel Merindu Baginda Nabi disuguhkan sangat istimewa oleh Kang Abik. Walaupun hanya cerita singkat, tapi sangat memberikan pelajaran yang sangat berarti.
    Rifa seorang remaja yang duduk di bangku SMA memiliki akhlak yang baik dan patut dijadikan contoh. Dia sempat sekolah di Amerika karena prestasinya. Ini tidak menjadikan Rifa sombong dan merasa memiliki ilmu yang paling mumpuni. Dia tetap rendah hati dan suka membagikan pengalamannya kepada orang-orang sekitarnya. Tak lain ini juga karena didikan dari abahnya yaitu Pak Nur dan Bu Sal. Meskipun Pak Nur dan Bu Sal bukan orang tua kandung Rifa, hal ini tidak menjadikan kebaktian Rifa kepada orang tuanya berkurang. Rifa sangat berbakti dan menghormati Pak Nur dan Bu Sal. Pak Nur adalah orang yang memiliki kepribadian yang baik, beliau sangat rendah hati dan selalu menerapkan akhlak mulia baginda nabi dalam kehidupannya. Rifa anak satu-satunya Pak Nur juga elok pribadinya, dia begitu hormat kepada orang yang lebih tua darinya, menyayangi teman-temannya, bahkan teman yang membencinya pun tetap dia hargai dan tidak sama sekali membenci. Rifa selalu menerapkan ilmu dalam kehidupannya, dia selalu ingin ilmu yang dia miliki bermanfaat dan barokah. Segala ujian dapat dia lewati dengan kesabaran yang luar biasa, teman-teman dan keluarganya yang menyayanginya selalu mendukung dan melindungi Rifa. Sampai ketika abahnya meninggal dunia saat menjalani ibadah umroh, ini menjadikan Rifa sangat bangga kepada abahnya, betapa abahnya memiliki kecintaan yang luar biasa terhadap Baginda Nabi Muhammad SAW, Rifa selalu mengingat nasihat-nasihat abahnya.

    Sekian, Barakallah saya bisa membaca novel karangan kang abik ini. Semoga saya selalu diberikan Allah SWT kesempatan untuk menikmati buku-buku terbitan Republika😊

  8. Mulyaningsih

    Betul-betul novel pembangun jiwa, karya Kang Abik ini memang selalu membangun jiwa bagi pembacanya. Mengajarkan untuk hidup bersahaja dan sederhana yang digambarkan oleh orang tua angkat Rifa. Juga tergambar kerinduan Ayahnya kepada Rasulullaah dengan selalu membaca sholawat kepadanya. Novel ini juga memberikan motivasi berprestasi dari tokoh Rifa, selain itu juga membuat kita belajar untuk tidak menjadi pendendam, tapi menjadi pemaaf dan selalu berhusnudzan kepada Allaah dari tokoh Rifa ini.

  9. fiqhiyatulbasithoh

    It doesn’t need even a day to finish reading this book. Memang inilah ajaibnya Kang Abik yang selalu bisa meramu pesan islami yang luar biasa banyak dalam kemasan yang super tipis dan bahasa yang mengena di hati. Quality over quantity indeed 🥰

    Sekedar informasi saja, hati-hati akan timbulnya rasa penyesalan setelah membaca buku ini. Why?
    Karena kalian akan menyaksikan betapa besarnya kerinduan Ayah Rifa kepada Baginda Rasulullah Nabi Muhammad SAW hingga Rifa (remaja muslimah dengan prestasi gemilang🏅) iri dibuatnya dan betapa tak tergoyahkannya orientasi hidup yang mereka terapkan di jaman yang sudah edan ini dalam bertindak, bertutur, sera bersikap. Apa orientasinya? Yuk, baca dan temukan sendiri jawabannya.. 😘

    Semoga kita semua selalu menjadi umat yang juga merindu Baginda Rasulullah, Nabi Muhammad SAW. Aamiin..

  10. Latifah dwi safitri

    Alhamdulillah Bertemu dengan novel yang sangat menggungah jiwa.Buku ini sangat menginspirasi. Isinya cocok buat anak millenial yang masih terbuai sosial media. Terimakasih republika telah menambah semangat membaca

  11. Hilda

    Salah satu novel Kang Abik yang memberikan nasihat tersirat, agar para pemuda bersemangat ibadah tanpa melupakan kewajibannya, mencari ilmu. Salut, dengan Rifa

  12. AKMAL KHAFIFUDIN –

    Novel ini membuat hanyut pembacanya untuk menyelami kehidupan sederhana Rifa di Pesantren kecil Darus Sakinah asuhan Pak Nur. Uswah yang dapat diambil dari novel adalah betapa pentingnya kita memiliki hati yang lapang dada seperti Rifa dan tidak boleh memiliki hati dengki

  13. Santi Nisa

    Bismillahirrahmanirrahim..
    Novel kang Abik tak selalu jauh dari suasana “pesantren”. Membuat adem & sejuk pembacanya. Selalu menginspirasi, dan pasti setelah membaca novel ini anda semua ingin menjadi sosok “Rifa” yang penuh dgn prestasi. Serta, menambahkan rasa cinta kpd Baginda Nabi Muhammad SAW. Insyaa Allah…
    Very recommended!

  14. Rosita Wahyuningrum

    Pertama kali membaca judul novel ini saya langsung penasaran, apakah bisa pada diri saya yang penuh kekurangan ini suatu saat punya kerinduan yang begitu dalam pada Baginda Nabi Muhammad saw. Seperti pada novel-novel kang Abik sebelumnya, novel ini berisi kisah inspiratif yang wajib dibaca generasi muda. Kisah perjuangan tokoh utama dalam novel ini patut dicontoh dan dijadikan teladan.
    Di tengah kondisi zaman yang seperti ini, generasi muda harus mengerti siapa yang layak dirindukan dan dicintai. Bukan artis korea maupun selebgram, melainkan Baginda Nabi Besar kita, Muhammad SAW.
    Terimakasih buat kang Abik dan penerbit Republika yang telah memunculkan novel inspiratif ini!

Add a review

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *