Buya Hamka – Di Mata Orang Terdekatnya

Buya Hamka – Di Mata Orang Terdekatnya

Mengenal seorang tokoh, meskipun sudah 30 tahun lebih wafat, melalui tutur kata anaknya tentu kita akan mendapatkan dimensi yang lebih pribadi dan akan terasa lebih dekat. Terlebih bila sang anak rajin mencatat setiap peristiwa yang dialami bersama ayahnya. Tentu, akan ada banyak informasi yang tidak banyak diketahui oleh orang lain yang akan kita dapatkan. Dan, inilah yang dilakukan oleh Irfan Hamka, putra kelima Buya Hamka, yang sejak SMP, selalu menuliskan setiap kejadian yang dialaminya.

Berbekal kumpulan catatan-catatan yang masih dimilikinya, sebagian catatan telah hilang, Irfan Hamka kemudian menyusun buku yang mengisahkan tentang Ayahnya.  Lewat buku yang diberi judul “Ayah…”,  kita akan melihat dimensi pribadi Buya yang telah 32 tahun meninggalkan kita akan lebih kita kenal dengan akrab.Seluruh kisah yang ada di buku ini merupakan kenang-kenangan Irfan Hamka akan ayahnya sebagai manusia yang dicintai oleh istri, anak-anak, keluarga, murid-murid, dan sahabat-sahabatnya, dimulai saat dia berusia 5 tahun (1948, zaman agresi II) sampai 1981, tahun Buya wafat.

Buku Ayah…

Sebagai seorang anak, penulis buku ini tentu memiliki kelebihan dibandingkan penulis-penulis lain saat mengisahkan Buya Hamka. Ada banyak kisah Buya yang hanya bisa ditemukan di buku ini, dan akan sulit menemukan di buku lain. Kisah Buya mengajarkan anak-anaknya mengaji, ilmu silat, dan kisah Buya sepeninggal istri tercinta yang telah menemani dalam suka dan dukanya selama lebih dari lima puluh tahun, merupakan contoh dari banyak kisah yang menggambarkan sosok Buya apa adanya, yang hanya akan diketahui oleh orang-orang terdekat Buya.

Dalam kisah Buya membimbing dan mendidik anak-anaknya sungguh kita akan melihat betapa Buya sangat sabar, bijak, telaten, tetapi sangat tegas dalam membimbing anak-anaknya. Buya sangat mempertimbangkan karakter putranya sehingga ilmu yang diberikan sesuai dengan kebutuhannya. Kisah Buya sepeninggal istrinya yang telah menemaninya lebih dari 50 tahun sungguh membuat kita kagum. Ketika Buya kangen dengan Ummi terdengar Buya menyenandungkan “Kaba”. Senanduang dalam bahasa Minang yang berisi kisah melankolis, seperti kasih tak sampai atau rasa sedih karena berpisah. Pada titik tertentu dimana rasa kangen terhadap Ummi memuncak, Buya berhenti. Lalu Buya berwudhu dan shalat dua rakaat. Ketika ditanya tentang shalat dua rakaat, Buya menjelaskan, “Ayah takut, kecintaan Ayah kepada Ummi melebihi kecintaan Ayah kepada Allah.” Subhanallah.

Selain soal kehidupan keluarga, melalui buku ini juga kita akan melihat jejak Buya bagi umat Islam dan bangsa Indonesia. Sungguh ketika membaca kisah Buya, kita akan melihat sikap seorang ulama yang sangat tegas dan keras dalam hal akidah meski untuk itu harus meninggalkan jabatan dan berseberangan dengan penguasa. Kita juga akan melihat, Buya yang pemaaf dan berjiwa besar.

Buya telah lama meninggalkan kita (Buya meninggal pada tahun 1981). Dan, generasi sekarang yang pernah menyaksikan Buya Hamka, tentu tidak banyak lagi. Kebanyakan dari kita mungkin masih sangat kecil, bahkan mungkin belum lahir. Namun, nasihat dan teladan Buya pasti abadi. Terlebih dengan hadirnya buku seperti ini. Di tengah suasana batin bangsa ini yang jengah dengan perilaku pemimpinnya dan kerinduan yang luar biasa akan hadirnya tokoh yang bukan saja nasihatnya penuh hikmah, tapi tindak tanduknya pun penuh teladan.

 

Untuk tahu lebih lengkap mengenai buku-buku terbaik, dapatkan infonya di:

Situs resmi Buku Republika

Instagram Buku Republika

Laman Facebook Buku Republika

Twitter Buku Republika

atau beli bukunya di:

Toko Buku Republika

Jl. Kavling Polri Blok I no 65, Jagakarsa, Jakarta Selatan 12620

Telp. (021)-7819127/28, WA: 081285304767

Buku; Guru yang Tak Mengenal Waktu

Februari 18, 2019

Buku Murah; Menyoal “Malnutrisi Buku”

Februari 18, 2019

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Buya Hamka – Di Mata Orang Terdekatnya

Buya Hamka – Di Mata Orang Terdekatnya

Mengenal seorang tokoh, meskipun sudah 30 tahun lebih wafat, melalui tutur kata anaknya tentu kita akan mendapatkan dimensi yang lebih pribadi dan akan terasa lebih dekat. Terlebih bila sang anak rajin mencatat setiap peristiwa yang dialami bersama ayahnya. Tentu, akan ada banyak informasi yang tidak banyak diketahui oleh orang lain yang akan kita dapatkan. Dan, inilah yang dilakukan oleh Irfan Hamka, putra kelima Buya Hamka, yang sejak SMP, selalu menuliskan setiap kejadian yang dialaminya.

Berbekal kumpulan catatan-catatan yang masih dimilikinya, sebagian catatan telah hilang, Irfan Hamka kemudian menyusun buku yang mengisahkan tentang Ayahnya.  Lewat buku yang diberi judul “Ayah…”,  kita akan melihat dimensi pribadi Buya yang telah 32 tahun meninggalkan kita akan lebih kita kenal dengan akrab.Seluruh kisah yang ada di buku ini merupakan kenang-kenangan Irfan Hamka akan ayahnya sebagai manusia yang dicintai oleh istri, anak-anak, keluarga, murid-murid, dan sahabat-sahabatnya, dimulai saat dia berusia 5 tahun (1948, zaman agresi II) sampai 1981, tahun Buya wafat.

Buku Ayah…

Sebagai seorang anak, penulis buku ini tentu memiliki kelebihan dibandingkan penulis-penulis lain saat mengisahkan Buya Hamka. Ada banyak kisah Buya yang hanya bisa ditemukan di buku ini, dan akan sulit menemukan di buku lain. Kisah Buya mengajarkan anak-anaknya mengaji, ilmu silat, dan kisah Buya sepeninggal istri tercinta yang telah menemani dalam suka dan dukanya selama lebih dari lima puluh tahun, merupakan contoh dari banyak kisah yang menggambarkan sosok Buya apa adanya, yang hanya akan diketahui oleh orang-orang terdekat Buya.

Dalam kisah Buya membimbing dan mendidik anak-anaknya sungguh kita akan melihat betapa Buya sangat sabar, bijak, telaten, tetapi sangat tegas dalam membimbing anak-anaknya. Buya sangat mempertimbangkan karakter putranya sehingga ilmu yang diberikan sesuai dengan kebutuhannya. Kisah Buya sepeninggal istrinya yang telah menemaninya lebih dari 50 tahun sungguh membuat kita kagum. Ketika Buya kangen dengan Ummi terdengar Buya menyenandungkan “Kaba”. Senanduang dalam bahasa Minang yang berisi kisah melankolis, seperti kasih tak sampai atau rasa sedih karena berpisah. Pada titik tertentu dimana rasa kangen terhadap Ummi memuncak, Buya berhenti. Lalu Buya berwudhu dan shalat dua rakaat. Ketika ditanya tentang shalat dua rakaat, Buya menjelaskan, “Ayah takut, kecintaan Ayah kepada Ummi melebihi kecintaan Ayah kepada Allah.” Subhanallah.

Selain soal kehidupan keluarga, melalui buku ini juga kita akan melihat jejak Buya bagi umat Islam dan bangsa Indonesia. Sungguh ketika membaca kisah Buya, kita akan melihat sikap seorang ulama yang sangat tegas dan keras dalam hal akidah meski untuk itu harus meninggalkan jabatan dan berseberangan dengan penguasa. Kita juga akan melihat, Buya yang pemaaf dan berjiwa besar.

Buya telah lama meninggalkan kita (Buya meninggal pada tahun 1981). Dan, generasi sekarang yang pernah menyaksikan Buya Hamka, tentu tidak banyak lagi. Kebanyakan dari kita mungkin masih sangat kecil, bahkan mungkin belum lahir. Namun, nasihat dan teladan Buya pasti abadi. Terlebih dengan hadirnya buku seperti ini. Di tengah suasana batin bangsa ini yang jengah dengan perilaku pemimpinnya dan kerinduan yang luar biasa akan hadirnya tokoh yang bukan saja nasihatnya penuh hikmah, tapi tindak tanduknya pun penuh teladan.

 

Untuk tahu lebih lengkap mengenai buku-buku terbaik, dapatkan infonya di:

Situs resmi Buku Republika

Instagram Buku Republika

Laman Facebook Buku Republika

Twitter Buku Republika

atau beli bukunya di:

Toko Buku Republika

Jl. Kavling Polri Blok I no 65, Jagakarsa, Jakarta Selatan 12620

Telp. (021)-7819127/28, WA: 081285304767

Buku; Guru yang Tak Mengenal Waktu

Februari 18, 2019

Buku Murah; Menyoal “Malnutrisi Buku”

Februari 18, 2019

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *